Kategori
Uncategorized

Pemerintah Nigeria Gagal Mengakhiri Pemogokan ASUU

Pemogokan ASUU

Pemerintah Nigeria Gagal Mengakhiri Pemogokan ASUU – Aktivis hak asasi manusia, Omoyele Sowore telah mengecam pemerintah Nigeria yang dipimpin Muhammadu Buhari atas aksi pemogokan yang sedang berlangsung yang dilakukan oleh Persatuan Staf Akademik Universitas.

ASUU telah memulai pemogokan peringatan empat minggu pada 14 Februari untuk menekan tuntutannya, dengan yang menonjol adalah negosiasi ulang perjanjian ASUU/FG 2009 dan keberlanjutan otonomi universitas dengan mengerahkan UTAS untuk menggantikan yang dipaksakan pemerintah (IPPIS ).

Tuntutan lain termasuk rilis laporan panel kunjungan ke universitas federal, distorsi dalam tantangan pembayaran gaji, pendanaan untuk revitalisasi universitas negeri, memperoleh data sdy tunjangan akademik, pendanaan yang buruk dari universitas negeri dan tunggakan promosi.

Pada 14 Maret, asosiasi tersebut memperpanjang aksi mogok dua bulan lagi untuk memberi pemerintah lebih banyak waktu untuk memenuhi semua tuntutannya.

Serikat pekerja dalam sebuah pernyataan oleh Presidennya, Prof. Emmanuel Osodeke pada hari Senin mengatakan akan menghentikan pemogokan yang sedang berlangsung selama 12 minggu lagi.

Bereaksi dalam tweet, Sowore menuduh pejabat pemerintah Nigeria egois.

Menurut aktivis tersebut, “elit yang egois dengan cepat menyelesaikan dan menghentikan maskapai dari menutup layanan” tetapi gagal mengakhiri pemogokan yang membuat siswa di rumah.

Dia tweeted, “ASUU telah memperpanjang pemogokan 12 minggu, sebelum Anda tahu itu siswa Nigeria akan tinggal di rumah sepanjang tahun & elit egois dengan cepat menyelesaikan dan menghentikan maskapai dari menutup layanan! Ini saatnya untuk bertindak! Siswa Nigeria, di mana kamu?”

Operator Maskapai Penerbangan Nigeria (AON), pada hari Jumat, mengumumkan keputusannya untuk menghentikan operasi mulai Senin karena kenaikan harga bahan bakar penerbangan.

Namun, asosiasi pada hari Minggu menangguhkan tindakan tersebut.

AON mengatakan keputusan untuk menangguhkan penutupan yang direncanakan diambil setelah “banyak panggilan dari eselon tertinggi di pemerintahan”.

Asosiasi itu mengatakan pemerintah Nigeria menjanjikan intervensi mendesak, menambahkan bahwa penangguhan penutupan operasi akan diikuti dengan dialog.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.