Kategori
Uncategorized

Mahasiswa Universitas Nigeria Memastikan Pendidikan Berkualitas

Mahasiswa Universitas Nigeria Membayar Harga Untuk Memastikan Pendidikan Berkualitas

Mahasiswa Universitas Nigeria Memastikan Pendidikan Berkualitas – Persatuan Staf Akademik Universitas (ASUU), telah mengatakan bahwa N34 miliar yang dikeluarkan oleh pemerintah Nigeria untuk pembayaran penyesuaian konsekuensi upah minimum bukan bagian dari tuntutan serikat pekerja.

Serikat pekerja mengatakan mahasiswa membayar harga untuk memastikan penyediaan pendidikan berkualitas di negara itu.

Presiden Persatuan Nasional, Prof. Emmanuel Osodeke yang menyampaikan hal ini dalam wawancara dengan Kantor Berita Nigeria (NAN) pada hari Kamis di Ota, menegaskan bahwa pemerintah tidak memenuhi tuntutan mereka, sehingga pemogokan tidak akan dilakukan. mati.

Presiden ASUU yang mengakui bahwa para mahasiswa paito warna sgp menderita untuk masa depan dan sistem pendidikan Nigeria, bersimpati dengan para mahasiswa atas pemogokan yang berkepanjangan.

Dia menegaskan bahwa para siswa tidak dihukum tetapi membayar harga untuk memastikan bahwa Nigeria memiliki sistem pendidikan yang baik.

“ASUU bersimpati dengan mereka, dan kami percaya bahwa dengan apa yang terjadi, jika kami melanjutkan perjuangan, kami akan memiliki sistem pendidikan di mana mahasiswa Nigeria akan memiliki ruang kuliah yang sama dengan rekan-rekan asing mereka,” tambahnya.

Osodeke menekankan bahwa tidak perlu membatalkan pemogokan ketika Pemerintah Nigeria tidak memenuhi tuntutan mereka.

Dia, oleh karena itu, meminta Pemerintah Nigeria untuk melakukan yang diperlukan karena N34 miliar yang dikeluarkan bukan bagian dari tuntutan mereka.

ASUU telah memulai pemogokan peringatan empat minggu pada 14 Februari untuk menekan tuntutannya, dengan yang menonjol adalah negosiasi ulang perjanjian ASUU/FG 2009 dan keberlanjutan otonomi universitas dengan mengerahkan UTAS untuk menggantikan IPPIS yang diberlakukan pemerintah .

Tuntutan lain termasuk rilis laporan panel kunjungan ke universitas federal, distorsi dalam tantangan pembayaran gaji, pendanaan untuk revitalisasi universitas negeri, tunjangan akademik yang diperoleh, pendanaan universitas negeri yang buruk dan tunggakan promosi.

Pada 14 Maret, asosiasi tersebut memperpanjang aksi mogok dua bulan lagi untuk memberi pemerintah lebih banyak waktu untuk memenuhi semua tuntutannya.

Serikat pekerja dalam sebuah pernyataan oleh Presidennya, Prof. Osodeke, pada saat berakhirnya aksi mogok, mengatakan akan memperpanjang pemogokan yang sedang berlangsung selama 12 minggu lagi.

Salah satu rebutan dosen pemogokan adalah tidak dilunasinya dana revitalisasi perguruan tinggi yang jumlahnya sekitar N1,1 triliun.

“Pemerintah Federal telah sangat salah dalam menangani krisis, menurunkan menteri yang tidak kompeten, arogan, dan memperlakukan sektor pendidikan dengan hina. Ia harus bertindak cepat untuk mengakhiri kebuntuan, memenuhi kewajibannya dan membujuk don untuk segera melanjutkan pekerjaan,” Osodeke, Pemimpin ASUU, pernah berkata.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.