Kategori
Uncategorized

Nigeria Alami Situasi Yang Sama Seperti Ukraina

Nigeria Alami Situasi Yang Sama Seperti Ukraina

Nigeria Alami Situasi Yang Sama Seperti Ukraina – tidak ada tempat di Nigeria untuk kembali,” kata Chukwuemeka Nnamdi, seorang mahasiswa Nigeria yang belajar di Ukraina kepada SaharaReporters.

Sejak tentara Rusia melintasi perbatasan Ukraina pada 24 Februari, sekitar 1.842 warga sipil tewas dan 2.493 orang terluka. Kota Ukraina seperti Donetsk, Luhansk. dan Mariupol saat ini berada di bawah kendali Rusia dan warga di seluruh negeri membuat rencana untuk melarikan diri.

Di tengah invasi dan pengeboman berulang kali ini, negara-negara seperti India, Maroko, Cina, dan Nigeria telah mengevakuasi warganya, terutama para pelajar yang belajar di Ukraina. Menurut Kementerian Pendidikan dan Ilmu Pengetahuan Ukraina, sekitar 80.000 siswa internasional belajar di Ukraina sebelum perang dan 12.000 di antaranya berasal dari Nigeria.

Pada awal 24 Februari, hari invasi dimulai, pemerintah Nigeria mulai membuat rencana untuk mengevakuasi warga Nigeria dari Ukraina. Dengan bantuan dari kedutaan besarnya di Warwick, warga Nigeria diarahkan melalui siaran pers untuk melarikan diri melalui Polandia, di mana pengaturan telah dibuat untuk mengembalikan mereka ke Nigeria… tetapi banyak yang menolak.

Pemerintah telah menyetujui 8,5 juta dolar untuk mengevakuasi warganya pada 2 Maret dan bahkan melambai tes COVID-19 pra-keberangkatan untuk mereka, namun beberapa siswa Nigeria, termasuk Nnamdi Okafor, Treasure Bellgam dan Edidiong Ukpakha telah menjadi berita utama karena menolak untuk kembali ke rumah mereka. tanah air. Seseorang bahkan mengatakan kepada wartawan, “Untuk apa saya kembali ke Nigeria? … Saya lebih suka tetap di sini sebagai pengungsi daripada kembali ke Nigeria.”

Pertanyaannya Mengapa?

Dalam sebuah wawancara eksklusif dengan Chukwuemeka Nnamdi, seorang magang klinis tahun kedua Nigeria di Universitas Negeri Sumy di Ukraina, dia berkata, “Ini adalah situasi yang sensitif, sejujurnya tidak ada apa pun di Nigeria untuk kembali. Situasi di rumah mengerikan. Ini satu demi satu berita buruk. Tidak ada catu daya yang stabil, ada ketidakamanan dan tidak ada sistem kerja yang ideal.

“Saya bisa pergi ke Hongaria dua minggu setelah serangan dimulai dan ada kepanikan di mana-mana. Itu adalah waktu yang sangat menegangkan bagi saya, terutama ketika kami harus pergi ke bunker… namun saya tidak pernah punya rencana untuk kembali ke Nigeria.

“Nigeria mengalami situasi yang sama dengan Ukraina setiap hari. Tapi di Eropa, ada harapan. Beberapa dari kami telah mendapatkan pekerjaan, dan beberapa telah dipindahkan ke sekolah di sini. Lihat seberapa cepat itu?” Dia bertanya. “Profesor di Nigeria masih mogok dan mahasiswa seperti saya tidak melakukan apa-apa di rumah.”

Memang dosen Nigeria di bawah payung serikat mereka, Serikat Staf Akademik Universitas (ASUU) telah mogok sebelum perang dimulai. Asosiasi mengklaim bahwa Pemerintah Nigeria telah gagal untuk menegakkan bagian dari perjanjian 2009 mereka untuk memberikan gaji dan tunjangan yang lebih baik bagi dosen Universitas dan bahwa mereka tidak akan melanjutkan mengajar Keluaran Sdy sampai kondisi ini terpenuhi.

Pemogokan diperpanjang dua bulan setelah ASUU gagal mencapai kesepakatan dengan pemerintah selama pemogokan awal satu bulan, yang berakhir pada 14 Maret. ASUU bersikeras untuk menerima 1 Triliun naira (2.388.600.000 USD) dari pemerintah Nigeria tetapi pemerintah mengatakan tidak ada uang untuk diberikan.

Menteri Tenaga Kerja, Chris Ngige mengatakan kepada wartawan pada 3 Maret bahwa pemerintah membuat janji-janji itu selama pemerintahan yang berbeda dan Nigeria tidak sekaya sebelumnya. Minyak dijual antara $100 dan $120 per barel selama Goodluck Jonathan Administration, “tetapi keadaan tidak sebaik sekarang.”

Semua 170 universitas saat ini sedang mogok kerja di Nigeria dan Chukwuemeka bertanya: “Mengapa ada orang yang ingin kembali ke Nigeria?”

Seorang dosen Nigeria dari Universitas Federal Oye-Ekiti berbagi sentimennya. Dr. Oluwaseun Osadola, dosen senior di Departemen Sejarah dan Studi Internasional, tertawa dan berkata, “Jika banyak orang mendapatkan kesempatan untuk bepergian ke luar negeri, percayalah mereka tidak akan pernah ingin kembali. Saya membaca di harian ketika salah satu mahasiswa Nigeria di Ukraina mengatakan dia lebih baik mati di Ukraina daripada kembali ke Nigeria dan menghadapi kesulitan.”

“Lihat aku,” katanya. “Gaji saya satu bulan tidak cukup untuk membayar sewa rumah dan saya memiliki gelar PhD dalam sejarah dan studi internasional. Semuanya kacau dan para mahasiswa di luar negeri mengetahuinya… Ini seperti berpindah dari penggorengan ke api.”

Beberapa orang Nigeria di negara itu secara sukarela berjuang untuk Ukraina – banyak dari mereka, terutama mereka yang tidak memiliki pengalaman tempur sama sekali, dalam upaya putus asa untuk meninggalkan negara mereka.

Orang Nigeria berusia dua puluh tujuh tahun, Ottah Abraham, mengatakan kepada wartawan pada 16 Maret, “Kami tahu ini perang, ini bukan permainan anak-anak… Tetapi menjadi tentara di Ukraina akan lebih baik daripada berada di sini.”

Pada Mei 2020, hampir 83 juta orang hidup di bawah garis kemiskinan negara sebesar 137.430 naira ($381,75) per tahun di Nigeria. Menurut laporan Bank Dunia baru-baru ini, jumlah itu telah meningkat dengan hanya 17% pekerja Nigeria yang berpenghasilan cukup untuk mengangkat mereka keluar dari kemiskinan di negara berpenduduk sekitar 250 juta orang.

Dan ketika kedutaan Ukraina di Nigeria meminta para sukarelawan ini untuk membayar masing-masing $1.000 untuk tiket dan visa ke Ukraina, membuktikan bukti pengalaman militer dan memberikan paspor antara lain, jumlahnya berkurang. Beberapa orang Nigeria menggerutu di Twitter. Seseorang berkata, “Permintaan kedutaan Ukraina tidak masuk akal dan tidak dapat dipercaya dan berpikir bahwa kedutaan menyabotase upaya Presiden Ukraina”.

Yang lain tweeted, “Untuk melawan apa sebenarnya? Satu-satunya saat Anda diizinkan memasuki suatu negara adalah ketika mereka ingin Anda berperang….seperti membayar uang untuk mati….tidak ada yang memberi tahu kami bahwa kematian itu mahal.” Ratusan pengungsi Nigeria telah kembali sejauh ini, tetapi banyak yang menolak untuk kembali meskipun situasi di Ukraina mengerikan.

Seperti Apa Sebenarnya Di Ukraina

Awal April ini, SaharaReporters berbicara dengan Stephen Atolagbe, seorang mahasiswa kedokteran Nigeria tahun pertama yang belajar di Sumy State University. Dia adalah salah satu dari mereka yang cukup beruntung untuk lolos dari perang dan dia menggambarkannya sebagai “mengerikan”.

“Sampai saya pergi, kami terbangun oleh suara rudal Rusia setiap pagi. Ketika alarm berbunyi, kami akan lari ke tempat perlindungan bom segera setelah kami mendapat sinyal… Beberapa serangan bom mengguncang gedung asrama kami di Universitas Negeri Sumy,” katanya.

“Itu terjadi tiba-tiba dan saya tidak bisa memberi tahu keluarga saya bagaimana keadaan saya. Suatu hari teman-teman saya dan saya mencoba meninggalkan kota, kami mendengar sebuah rudal Rusia di dekat kami dan kami harus lari. Kami tidak tahu. dari mana asalnya atau akan sampai setelahnya.

“Selama tiga hari, kami tidak memiliki akses ke air atau catu daya. Itu tidak pernah terjadi sebelumnya. Saya tidak dapat menyambungkan telepon saya untuk menelepon orang tua saya di bagian kota kami lagi, jadi kami harus pergi. Kami pergi ke Hongaria.

“Saya telah tinggal di Ukraina selama lebih dari satu tahun sekarang dan saya tahu orang Ukraina adalah orang-orang kuat. Mungkin perlu waktu, tetapi mereka akan menang. Saya akan kembali ke Ukraina.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.